Saat ini situs judi slot online deposit dana adalah salah satu permainan yang sangat di minati di Indonesia.

Pertama sekali bila anda ingin merasakan mudahkan memperoleh uang dari nwmedicaltraininggroup tentus aja anda sangat di sarankan untuk bermain pada permainan kakek ya gengs.

Abu Muhammad Daud Zamzami; Ulama dan Tokoh Senior Dayah Aceh

Abu Muhammad Daud Zamzami; Ulama dan Tokoh Senior Dayah Aceh
Foto: Abu Muhammad Daud Zamzami/Dok. Penulis

Beliau berasal dari keturunan teungku dan pengawal agama. Nama lengkap beliau adalah Teungku Muhammad Daud bin Teungku Zamzami bin Teungku Cut Dalam, berasal dari Lam Teungoh Aceh Besar. Sedangkan dari jalur ibunya, beliau juga memiliki darah teungku yaitu Teungku Mahyuddin kakeknya dari Ibunya Zainabah. Semenjak kecil Teungku Muhammad Daud Zamzami atau akrab disebut dengan Abu Daud Zamzami telah akrab dengan dunia pesantren dan dayah. Beliau belajar langsung kepada ayahnya juga kepada kakek dari pihak ibunya yang memimpin pesantren tersebut. Abu Daud Zamzami tumbuh dalam keadaan mencintai ilmu pengetahuan. Sehingga tidak mengherankan pada usia sebelum baligh beliau sudah mulai ‘meudagang’ di beberapa pondok pesantren tersohor pada masanya.

Setelah menguasai dasar-dasar keilmuan yang dipelajari dari orang tuanya, Abu Daud Zamzami dalam usia sekitar 13 tahun mulai belajar pada ulama besar Aceh Abu Haji Muhammad Hasan KruengKalee di Dayah beliau Lam Seunong Aceh Besar. Kepada Syekh Hasan Kruengkalee beliau mempelajari berbagai cabang keilmuan Islam seperti fikih, ushul fikih, tauhid, tasawuf dan ilmu-ilmu lainnya. Sekitar empat tahun beliau memperdalam keilmuannya kepada ulama karismatik tersebut tentu telah memiliki perbekalan yang memadai untuk melanjutkan pengajian beliau secara mendalam kepada Abuya Syekh Muda Waly di Darussalam Labuhan Haji pada tahun 1953. Di antara teman segenerasi beliau adalah ulama kharismatik Aceh Abu Tu Muhammad Amin Blang Bladeh, Abu Abu Bakar Sabil Meulaboh, Abu Hanafi Matangkeh dan ulama lainnya. Adapun Abu Tanoh Mirah dan Abon Samalanga lebih senior dari mereka satu dua tingkat. Namun mereka semua dapat mengikuti kelas khusus bersama Abuya Muda Waly dalam kelas Bustanul Muhaqiqin yang mashur itu.

Baca Juga: Syekh Muda Waly: Syekhul Masyayikh Ulama Dayah Aceh Kontemporer

Dengan segenap kesungguhan Abu Daud Zamzami belajar, sehingga mengantarkan beliau menjadi seorang ulama. Abu Daud Zamzami pada tahun 1960 meminta izin kepada Abuya Syekh Muda Waly untuk pulang kampung. Sesampai kembali di kampung halaman, setelah belajar beberapa tahun di Dayah Darussalam Labuhan Haji, beliau mengabdikan ilmunya di Dayah Ulee Titi yang saat itu dipimpin Abu Ishaq al-Amiry Ulee Titi ayahnya Abu Athaillah Ishaq Ulee Titi yang merupakan menantu Abu Daud Zamzami.

Sekitar dua tahun Abu Daud Zamzami mengabdikan ilmunya di Dayah Ulee Titi, pada tahun 1963, beliau mulai menghidupkan kembali dayah kakeknya Riyadhus Shalihin Desa Ateuk Anggok Kuta Baro Aceh Besar. Karena sebelum beliau membangun dayahnya Riyadhus Shalihin, ditempat yang sama dulunya Teungku Mahyuddin dan Teungku Daud Rabeu pernah memimpin pesantren tersebut beberapa tahun hingga keduanya wafat.

Setelah beberapa tahun mengabdikan diri sebagai teungku dayah, dalam sebuah pertemuan yang dipimpin Abu Abdullah Ujong Rimba pada tahun 1965 yang membahas tentang komunis ketika itu. Pertemuan tahun 65 tersebut merupakan cikal bakal berdirinya MUI Aceh yang pada waktu itu namanya MUA singkatan dari Majelis Ulama Aceh yang Ketuanya adalah Teungku Haji Abdullah Ujong Rimba sampai beliau wafat. Semenjak berdiri MUA tahun 1965 bahkan ketika berubah nama menjadi MUI Aceh dan selanjutnya MPU Aceh, Abu Daud Zamzami terlibat secara aktif sebagai ulama perwakilan Aceh Besar yang kemudian beliau menjadi salah satu wakil MPU Aceh. Abu Daud Zamzami mengetahui persis sejarah MPU Aceh dan setiap rumusan fatwa-fatwa MPU Aceh.

Selain ulama yang aktif di MPU Aceh, Abu Daud Zamzami juga merintis organisasi persatuan dayah Aceh atau dikenal dengan Inshafuddin, terhitung dari tahun 1968 sampai 2004 beliau menjadi tokoh Inshafuddin dan memimpin organisasi tersebut. Sebagai seorang yang matang dalam percaturan Dayah, Abu Daud Zamzami juga aktif di beberapa organisasi Ahlussunnah Waljama’ah seperti PERTI bahkan beliau pernah menjadi ketua PERTI sebelum Tgk H Mohd Faisal Amin, dan beliau pernah menjadi anggota dewan beberapa periode.

Baca Juga: Abu Ibrahim Woyla; Ulama Sufi Aceh dan Sanad Keilmuannya

Kini, Abu Daud Zamzami sedang menyempurnakan pengabdian beliau di MPU Aceh. Dalam usia 85 tahun beliau masih terlihat enerjik dan gagah untuk usianya. Ingatan beliau masih kuat, namun fisik beliau tentu tidak sekuat dahulu. Karena beliau lahir di tahun 1935 seangkatan dengan Abu Tumin Blang Blahdeh. Tentu telah banyak upaya positif yang beliau lakukan dalam berbagai sektor agama di Aceh. Banyak kebijakan strategis yang lahir dari pemikiran-pemikiran jernihnya. Beliau dengan segudang kiprahnya tentu tidak bisa dianggap sepele. Telah dipersembahkan tenaga, usaha dan bahkan usianya untuk mengawal pemahaman agama di Aceh. Semoga Abu Daud Zamzami senantiasa dalam keberkahan.[] Hafidhahullah.

Nurkhalis Mukhtar El-Sakandary
Ketua STAI al Washliyah Banda Aceh; Pengampu Pengajian Rutin TAFITAS Aceh; dan Penulis Buku Membumikan Fatwa Ulama