Saat ini situs judi slot online deposit dana adalah salah satu permainan yang sangat di minati di Indonesia.

Pertama sekali bila anda ingin merasakan mudahkan memperoleh uang dari nwmedicaltraininggroup tentus aja anda sangat di sarankan untuk bermain pada permainan kakek ya gengs.

Jatuhnya Mahkota Jelata, Kampanye Cinta, Ling-lung, Pergi, Kubus, Kantong Merah Bertali, Granat Luka, Kita Saat Ini, Linang, dan Delapam Kaki (Puisi Nuranisa Nabylla)

Jatuhnya Mahkota Jelata, Kampanye Cinta, Pergi, Ling-lung, Pergi, Kubus, Kantong Merah Bertali, Granat Luka, Kita Saat Ini, Linang, dan Delapam Kaki (Puisi Nuranisa Nabylla)
Ilustrasi Dok. https://unsplash.com/photos/eFbxYl9M_lc

Puisi Nuranisa Nabylla #3 Pagi, Cinta di Bawah Kaki Bulan, Air Mata untuk Malam, Surat 31 Mei, Pesan Pubi, Rekapan, Km 5, Pangeran Bisu, Délusi dan Ab-ra-ka-dab-ra

Jatuhnya Mahkota Jelata

Tertegun dengan paras menyedihkan.
Ya, laksana putri tidur yang insomnia.
Sebab hobi membaca dua kalimat duka.

Gelisah seluruh negeri untuknya, tetapi hanya seorang yang tak peduli.
Dia adalah pemain katana kost-an.

Kampanye Cinta

Pada masanya, ada seorang kesatria yang ambisius, membawa penawar luka berat untuk tokoh pembantu. Visi dan misi yang dilayangkan cukup merekatkan keduanya.

Hingga suatu hari, kesatria merasa bosan dan terganggu akan lem mereka, lalu seperti biasa.

Lelaki!

Ling-lung

Setia, lumayan penurut, dan prioritas itu kamu…
Percaya dan bergantung padamu…
Semua keputusan kuserahkan padamu…

Kini, kamu pergi…
Aku bagaimana?
Aku tak mengerti
Bagaimana sendiri

Perih rasanya

Kehilangan sebuah kebiasaan
Dan dirimu

Pergi

Aku bercermin
Tapi, tak bisa melihat diriku
Apakah kamu membawaku?

Bawa aku ke tempatmu
Tempat yang jauh

Jika di perjalanan kamu marah
Tolong tetap perlakukan aku dengan layak

Karena aku, buta.

Kubus

Sebelum ada kamu duniaku gelap.
Saat kamu datang, kamu adalah duniaku.
Sesudah kamu pergi, duniaku tak ada.

Kantong Merah Bertali

Tas kerut kecil merah itu, menghantarkan hatiku padamu. Untuk sayangku, yang belajar menuli hingga membisu…

Kita memang merasakan sesuatu dan mengharapkan hari untuk bersatu.

Namun, bagaimana mungkin kita menjadi satu jika tak mengantongi restu?

Mana Mungkin Aku Kuat!

Pernah melihat awan membopong air, dan hujan di tempat yang murung?

Begitulah aku membawa air mataku, sejak melangkah jauh dari rumahmu…

Tak mampu lagi melihat indahnya hari dan etalase-etalase yang berjejer di pinggiran kota, sebab derasnya air mata.

Granat Luka

Tolong lemparkan sesuatu yang dapat meledakkan rasa sakitku.
Aku sudah muak minum kata-kata, tak kunjung puas dan mereda.
Para penasihat letih, melihat dukaku, dan memilih untuk pensiun dini.
Semua bingung, dan tergesa-gesa menunggu kepulihan hatiku.

Kita Saat Ini

Cinta punya bahasa
Bahasa yang indah
Dan memabukakan mata, hati, dan pikiran.
Namun, bahasa diam
Adalah bahasa yang menyakitkan

Linang

Hati dan mata
Cukup jauh
Jaraknya

Tapi jika
Hati terluka
Mata yang menangis

Beda dengan kita
Tak jauh

Tapi jika
Dipisahkan
Kita berdua yang menangis

Delapam Kaki

Kalian pelari terhebat yang pernah aku lihat.
Aku heran, mengapa kalian terus berlari?
Aku lelah menghampiri…
Mengapa kalian terus berlari?

Puisi Nuranisa Nabylla #1 Seorang Pumi, Cahaya Bukan Milikku, Luka Bertemu Hujan, Bela, Seutas Hati yang Mati, dan Pelukan Kedua

Nuranisa Nabylla
Nuranisa Nabylla lahir di Muara Teweh, Kalimantan Tengah pada 27 November 1999. Sebagai mahasiswi Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia di Universitas Lambung Mangkurat sejak 2018 hingga sekarang. Membebaskan emosi melalui tulisan adalah cara terbaik bagi Nabylla untuk mengekspresikan dirinya. Nabylla juga hobi dalam memotret pemandangan, merajut, dan mendengarkan musik Twice. Media sosial seperti Instagram dapat dikunjungi @byllas__ dan @bybylabi. Channel Youtube, Nuranisa Nabylla.