Klaim “Ulama Sepakat…” Semudah Itukah?

Klaim “Ulama Sepakat…” Semudah Itukah Kesepakatan Ulama
Ilustrasi Dok. https://islamonline.net/

Kesepakatan Ulama Kesepakatan Ulama

Setiap pelajar syariah, khususnya ilmu Ushul Fiqih, tentu tahu bahwa ijma’ atau kesepakatan ulama merupakan salah satu landasan hukum yang utama dalam Islam. Ia menempati urutan ketiga setelah al-Qur’an dan Sunnah. Saking pentingnya kaidah ijma’ ini sampai-sampai banyak ulama mengatakan orang yang menyalahi dan berseberangan dengan ijma’ dihukum kafir.

Kenapa dihukum kafir? Karena ia telah mengingkari sesuatu yang sudah diketahui dari agama secara pasti (bersifat aksiomatik). Misalnya mengingkari bahwa salat yang wajib dalam sehari semalam itu adalah lima kali, mengingkari kewajiban puasa di bulan Ramadhan, mengingkari Ka’bah sebagai kiblat kaum muslimin dan sebagainya. Artinya ini sesuatu yang hampir tidak ada seorang muslim pun yang tidak mengetahuinya.

Baca Juga: Apa yang Salah dengan Pernyataan “Ini Bid’ah”?

Imam al-Ghazali mengatakan:

مستند الإجماع فى الأكثر نصوص متواترة وأمور معلومة ضرورة بقرائن الأحوال والعقلاء كلهم فيه على منهج واحد (المستصفى 2/295)

“Sandaran ijma’ itu sebagian besar adalah nash-nash yang mutawatir dan hal-hal yang sudah diketahui secara pasti (dalam agama), dimana setiap orang yang berakal sama dalam memahaminya.”

Karena itulah para ulama sangat berhati-hati untuk mengatakan, “Ulama sepakat mengharamkan ini…” atau, “Ulama sepakat mewajibkan ini…”. Banyak klaim ijma’ dari para ulama dibantah ulama yang lain. Berbagai klaim ijma’ yang dimuat oleh Imam Ibnu al-Mundzir an-Nisaburi (wafat tahun 318 H) dalam kitabnya yang terkenal (الإجماع) tidak diterima begitu saja oleh para ulama.

Imam Ibnu Hazm (wafat tahun 456 H) ketika menulis kitab Maratib al-Ijma’ tak luput dari berbagai kritikan dan bantahan. Diantara ulama yang mengkritisinya adalah Ibnu Taimiyah (wafat tahun 728) dalam kitabnya Naqd Maratib al-Ijma’. Padahal motivasi Ibnu Hazm menulis kitab itu adalah untuk meminimalisir klaim ijma’ yang begitu mudah dilontarkan oleh sebagian orang.

وقد أدخل قوم فى الإجماع ما ليس فيه وقوم عدوا قول الأكثر إجماعا وقوم عدوا ما لا يعرفون فيه خلافا إجماعا

“Banyak orang yang memasukkan dalam ijma’ sesuatu yang bukan ijma’. Ada yang menganggap pendapat mayoritas adalah ijma’. Ada juga yang menganggap pendapat yang mereka tidak tahu ada perbedaan di dalamnya sebagai ijma’.”

Ia lalu menyebutkan beberapa sandaran para ulama dalam klaim ijma’, seperti pendapat sahabat yang mereka tidak tahu ada pendapat lain yang berbeda dengannya, pendapat masyarakat Madinah, pendapat masyarakat Kufah dan seterusnya.

Kemudian ia berkata: وكل هذه آراء فاسدة

“Itu semua pendapat yang rusak”.

Artinya, Ibnu Hazm sudah sangat hati-hati dalam mengkategorikan sesuatu sebagai ijma’. Namun demikian tetap saja hasil ijtihadnya ini dikritik. Dan diantara yang mengkritiknya adalah Ibnu Taimiyyah yang dalam banyak hal sejalan dengan pemikiran Ibnu Hazm.

Karena sulitnya untuk mengatakan sesuatu sebagai ijma’, Imam Ahmad bin Hanbal pernah melontarkan kalimat yang cukup pedas: من ادعى الإجماع فقد كذب

“Siapa yang mengklaim ijma’ maka ia telah berbohong.”

Alasan Imam Ahmad mengatakan demikian sangat simpel tapi masuk akal, “Darimana ia tahu kalau semua ulama telah sepakat? Boleh jadi saja diantara mereka ada yang tidak sepakat?”

Tentu ini tidak berarti Imam Ahmad mengingkari hujjiyyah Ijma’. Pesan yang ingin disampaikan adalah bahwa untuk mengatakan, “Ulama telah sepakat…” bukan sesuatu yang mudah.

☆☆☆

Disini kita heran melihat orang yang mengaku sebagai pengikut Imam Ahmad dan Ibnu Taimiyyah (belakangan ini), tapi begitu mudah mengatakan, “Ulama sepakat mengharamkan ini…” Apalagi untuk sesuatu yang bersifat furu’iyyah dan sangat potensial mengandung khilafiyyah (perbedaan pendapat) seperti halnya masalah tahlilan.

Ada dua kemungkinan: Pertama, orang tersebut tidak mengerti apa itu ijma’ dan bagaimana ulama berbeda pendapat tentang hakikatnya, definisinya, kemungkinan adanya (إمكان وجوده فعلا), dan sebagianya. Kedua, ia tidak terlalu memikirkan apa yang keluar dari mulutnya (يهرف بما لا يعرف).

Baca Juga: Pangkal Perbedaan dalam Jumlah Rakaat Salat Tarawih

Termasuk juga masalah musik dan nyanyian yang oleh sebagian mereka dikatakan bahwa para ulama sepakat mengharamkannya. Imam Syaukani sengaja menulis satu risalah khusus untuk membantah hal itu yang berjudul: إبطال دعوى الإجماع على تحريم مطلق السماع

Bahwa para ulama ada –atau banyak- yang mengharamkannya, iya. Tapi dikatakan bahwa para ulama sepakat mengharamkannya, ini klaim yang oleh para ulama disebut sebagai: دونه خرط القتاد

[YJ]

Yendri Junaidi
Alumni Perguruan Thawalib Padangpanjang dan Al Azhar University, Cairo - Egypt