Saat ini situs judi slot online deposit dana adalah salah satu permainan yang sangat di minati di Indonesia.

Pertama sekali bila anda ingin merasakan mudahkan memperoleh uang dari nwmedicaltraininggroup tentus aja anda sangat di sarankan untuk bermain pada permainan kakek ya gengs.

Maulid Nabi Meniru Syiah?

Maulid Nabi Meniru Syiah

Para ulama ahli hadis menegaskan bahwa sosok yang pertama kali mengamalkan Maulid Nabi adalah Penguasa Irbil, Malik Muzaffar. Tentang Raja tersebut diberi penilaian oleh Dzahabi:

وكان متواضعا، خيرا، سنيا، يحب الفقهاء والمحدثين، وربما أعطى الشعراء، وما نقل أنه انهزم في حرب، وقد ذكر هذا وأمثاله ابن خلكان واعتذر من التقصير.

“Ia raja yang rendah hati, baik, SUNNI (pengikut Ahlisunnah wal Jama’ah) dan mencintai ulama fikih dan ahli hadis dan terkadang memberi kepada para penyair.” (Siyar A’lam an Nubala’, 22/336).

Tapi bukan kelompok Salafi jika tidak menebar syubhat. Mereka melontarkan tuduhan bahwa Maulid Nabi dilaksanakan pertama kali oleh kelompok Syiah. Sehingga Ahlisunnah yang mengamalkan Maulud Nabi dituduh meniru Syiah. Tentu tuduhan ini tidak tepat! Sebab Syiah yang melakukan Maulid tidak hanya Maulud Nabi tapi merayakan Maulid-maulid lain dalam keyakinan Syiah, sebagaimana dijelaskan oleh ahli sejarah Syekh Al-Maqrizi:

ذكر الأيام التي كان الخلفاء الفاطميون يتخذونها أعياداً ومواسم تتسع بها أحوال الرعية ، وتكثر نعمهم . وكان للخلفاء الفاطميين في طول السنة أعياد ومواسم ومولد النبي صلى الله عليه وسلم ، ومولد علي بن أبي طالب – رضي الله عنه – ومولد الحسن ، ومولد الحسين عليهما السلام ، ومولد فاطمة الزهراء عليها السلام

Nama-nama hari yang dijadikan perayaan dan musiman oleh Dinasti Fatimiyah dengan bersenang-senang bersama rakyatnya dan memberi hidangan pada mereka. Dalam setahun perayaan dan musiman Dinasti Fatimiyah adalah Maulid Nabi, Maulid Ali bin Abi Thalib, Maulid Hasan, Maulid Husein dan Maulid Fatimah Az-Zahra (Al-Khuthath al-Maqriziyah 1/139).

Jadi tidak bisa disamakan antara Maulid yang diamalkan Ahlissunnah wal Jamaah dengan Maulid dalam Syiah. Sebab Sunni tidak mengamalkan Maulid selain Maulid Nabi.

Kalaupun dituduh seperti Syiah hanya gara-gara merayakan Maulid Nabi maka sama seperti Imam Syafi’i yang dituduh Syiah Rafidah karena mencintai keluarga Nabi:

إن كان رفضاً حب آل محمد • فليشهد الثقلان أني رافضي.

Jika mencintai keluarga Muhammad adalah Rafidah maka saksikanlah oleh alam manusia dan jin bahwa aku adalah Rafidah.

Syair ini tinggal diubah:

إن كان رفضاً حب مولد النبي • فليشهد الثقلان أني رافضي.

Jika mencintai Maulid Nabi Muhammad adalah Rafidah maka saksikanlah oleh alam manusia dan jin bahwa aku adalah Rafidah.

Ma'ruf Khozin
Alumni pesantren Al-Falah Ploso Mojo Kediri. Aktif mengisi ceramah umum.