Melestarikan Silsilah Keilmuan Aswaja di Minangkabau

Melestarikan Silsilah Keilmuan Aswaja

Silsilah Keilmuan Aswaja di Minangkabau Silsilah Keilmuan Aswaja di Minangkabau

Oleh: Buya Arrazy Hasyim

Mengenal silsilah keilmuan sama wajibnya dengan mengetahui nasab keluarga. Dengan begitu, maka garansi kemurnian pemahaman keagamaan kita dapat dibuktikan. Selain itu, melahirkan adab yang luhur kepada sesama ahli ilmu meskipun beda paham dan pergerakan.

Alhamdulillah selama seminggu (23-28 Mei ’21), kami mendapatkan kesempatan untuk menelusuri silsilah keilmuan Kaum Tua dan Kaum Muda di Ranah Minangkabau-Sumatera Barat.

Di sela-sela daurah kitab dan ziarah di MTI Pasia, kami menyempatkan diri untuk berkunjung kepada Abuya Nurdin bin Muhammad Amin, ahli Fiqh salah satu murid Syekh Sulaiman Arrasuli dan Syekh Husin. Setelah mendapatkan banyak faidah dari hasil bacaannya terhadap kitab I’anat At-Thalibin karya Sayyid Bakri Syatha, maka kami meminta ijazah kitab tersebut secara khusus, dan semua kitab yang diajarkan di MTI secara umum.

Lalu, di Tanah Datar kami mendapatkan ijazah dari Abuya Damanhuri dari Syekh Ramli Bakr dari Syekh Jamil Jaho.

Setelah itu, kami menziarahi Syekh Ahmad Mukhtar Angku Lakuang, murid Syekh Abdul Wahid as-Shalihi. Disana kami mendapatkan ijazah dari muridnya, Abuya Wazir Dt Djando. Jauh sebelum itu kami memang sudah dapat ijazah dari Abuya Nu’man Basyir dan Abuya Angku Luma Syamsurrijal.

Esok hari, kami berziarah kepada Syekh Ibrahim Musa Parabek, pendiri Madrasah Thawalib. Alhamdulillah disambut hangat oleh dua sosok syaikh al-madrasah pemegang sanad generasi ketiga, Abuya Masrur Sahar as-Syafi’i dan Abuya Deswandi as-Syafi’i. Mereka juga mengijazahkan kepada kami dari jalur Syekh Ibrahim Jalil dari Syekh Ibrahim Musa Parabek.

Baca Juga: Dengan Buya Arrazy Hasyim, Minangkabau Tak Kehilangan Harapan

Baca Juga: Minangkabau dan Ahlussunnah wal Jama’ah/Asy’ariyah-Maturidiyah

Dari merekalah kami mantap memastikan bahwa image Thawalib identik dengan Wahhabiyah tidak benar. Betul, Thawalib tergolong pergerakan Kaum Mudo, tapi secara Akidah dan mazhab, baik MTI dan Thawalib sama-sama berhaluan Ahlus Sunnah Asy’ariyah dan Syafi’iyah. Karena, Syekh Jamil Jaho, Syekh Ibrahim Musa, Syekh Abdul Wahid as-Shalihi, dan Syekh Sulaiman Arrasuli sama-sama beguru kepada Imam Ahlus Sunnah, Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi.

Masyaikh berkata: “Cukuplah (keberuntungan) bagi penuntut ilmu, apabila namanya ditulis di bawah nama Nabi Muhammad Saw”. Ya Rabb.[]

Arrazy Hasyim
About Arrazy Hasyim 2 Articles
Dosen UIN Syarif Hidayatullah dan Darus-Sunnah Jakarta

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan