Menyoal Hadis Jariyah: (di Mana Allah?)

Menyoal Hadis Jariyah (di Mana Allah)
Ilustrasi/Dok.https://aljumuah.com/history-of-compilation-of-the-sunnah-were-hadiths-compiled-during-the-life-of-the-prophet-omar-abdl-haleem/

Hadis Jariyah Hadis Jariyah Hadis Jariyah Hadis Jariyah

Oleh: Yendri Junaidi

Polemik tentang ”di mana Allah” mungkin tak akan pernah berakhir. Bukan saja karena masing-masing pihak melihat dalil yang menjadi pegangannya lebih kuat, melainkan juga karena ada sentimen dan antipati kelompok yang berperan dalam memperlama umur perdebatan ini. Tidak hanya di tingkat pengikut dan murid, bahkan di tingkat ulama dan tokoh sentral masing-masing pihak pun tak jarang terjadi saling lempar tuduhan dan tanabuz bil alqab; dengan mengatakan pihak yang berbeda sebagai muta’ashib, mubtadi’, muta’annit, halik, kadzib dan kata-kata kasar lainnya yang tak semestinya keluar dari mulut seorang ulama.

Sebagai sebuah diskusi dan adu argumentasi, sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan dari sebuah perdebatan, bagaimanapun panas dan tajamnya. Karena setiap orang yang memiliki ilmu tentang sesuatu, lalu melihat orang lain berbeda dengannya, biasanya ia akan terdorong untuk meluruskan orang tersebut dan menyampaikan apa yang menurut keyakinannya adalah sesuatu yang benar. Mungkin ia tidak berhasil mengubah pola pikir atau pendirian orang yang didebatnya, tapi setidaknya jiwanya terasa lega dan nuraninya tenang ketika ia telah menyampaikan sedikit ilmu yang diketahuinya.

Dalam konteks inilah saya ingin ikut berbagi dalam perbincangan tema yang sedang hangat saat ini, khususnya seputar hadis jariyah yang juga menjadi fokus perdebatan tajam kedua belah pihak; antara yang menetapkan arah terhadap Allah dengan yang menafikannya.

☆☆☆

Hadis jariyah adalah sebuah hadis panjang dari sahabat Nabi Saw bernama Mu’awiyah bin Hakam as-Sulami ra. Hadis ini sebenarnya menyinggung beberapa tema. Tapi yang menjadi fokus kita adalah bagian yang terkait dengan budak wanita yang ditugaskan oleh tuannya; Mu’awiyah sendiri, untuk mengembala kambing. Entah bagaimana, ada seekor kambing yang dimangsa serigala. Mengetahui hal itu, Mu’awiyah sangat marah. Ia lalu menampar sang budak.

Tapi kemudian ia menyesal. Ia datang menemui Nabi dan menceritakan semuanya. Ia bertanya kepada Nabi, “Apakah sebaiknya aku merdekakan saja budak itu?” Nabi Saw meminta Mu’awiyah untuk menghadapkan budak itu padanya. Nabi bertanya padanya:

أَيْنَ اللهُ ؟
“Di mana Allah?”

Budak itu menjawab:
فىِ السَّمَاءِ
“Di langit.”

Rasulullah Saw bertanya lagi: “Siapa aku?” Ia menjawab, “Engkau adalah Rasulullah.”

Kemudian Rasulullah bersabda pada Mu’awiyah bin Hakam:

أَعْتِقْهَا فَإِنَّهَا مُؤْمِنَةٌ
“Merdekakan ia, karena ia seorang yang beriman.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahihnya, Imam Malik dalam Muwatha`, Imam Abu Dawud dalam Sunan, Ibnu Hibban dalam Shahihnya dan imam-imam yang lain.

Hadis ini menjadi salah satu dalil terkuat bagi mereka yang mengatakan bahwa Allah itu berada di langit, dan dalil kebolehan bertanya tentang ‘tempat’ Allah dengan menggunakan kata ‘dimana’.

Baca Juga: Perbedaan antara Tafwidh dan Itsbat

☆☆☆

Bagaimana sebenarnya para ulama hadis memahami hadis ini?

Secara umum ada ulama yang mengakui kesahihan hadis ini dan ada yang tidak.

Mereka yang menerima kesahihan hadis ini -karena terdapat di dalam Shahih Muslim- mengkategorikan hadis ini sebagai hadis sifat. Sementara untuk ayat atau hadis yang berbicara tentang sifat-sifat Allah, ada dua cara memahaminya:

Pertama: mengimaninya secara apa adanya tanpa dibahas terlalu jauh apa makna dibaliknya, dengan tetap berpegang pada keyakinan utama bahwa tidak satupun yang serupa dengan Allah, dan tetap mensucikan-Nya dari segala sifat dan karakteristik makhluk.

Kedua: mentakwilkannya dengan makna yang sesuai, sejalan dan pantas dengan keagungan dan kesucian Allah Swt.

☆☆☆

Ulama yang cenderung pada cara kedua yaitu mentakwilkan, mengatakan bahwa maksud dari pertanyaan ‘di mana Allah’ adalah untuk menguji apakah budak wanita tersebut bertauhid dan mengakui bahwa Pencipta alam semesta ini adalah Allah Swt; yang ketika seseorang berdoa ia akan menghadap ke arah langit, sebagaimana halnya orang yang salat ia menghadap ke arah Kabah. Ini tidak berarti bahwa Allah ‘bertempat’ di langit. Sama halnya ketika orang yang sedang salat menghadap ke arah Kabah, tidak berarti bahwa Allah ‘berada’ di arah itu. Menghadapnya orang ke Kabah karena Kabah adalah arah kiblat salat. Demikian juga, menghadapnya orang ke langit ketika berdoa karena langit adalah kiblat untuk berdoa.

Imam Qadhi ‘Iyadh berkata:

لا خلاف بين المسلمين قاطبة فقيههم ومحدثهم ومتكلمهم ونظارهم ومقلدهم أن الظواهر الواردة بذكر الله تعالى في السماء كقوله تعالى أأمنتم من في السماء أن يخسف بكم الأرض ونحوه ليست على ظاهرها بل متأولة عند جميعهم

“Tidak ada perbedaan antara kaum muslimin seluruhnya, baik yang paham ilmu fikih, hadis, kalam, nazhar, maupun yang taqlid, bahwa zahir nash yang menyebutkan bahwa Allah di langit seperti ayat: “Apakah kamu merasa aman dari Yang di langit…” dan sejenisnya, tidak boleh dipahami secara zahir (tekstual), melainkan mesti ditakwilkan…” (Syarah Nawawi 5/24-25).

☆☆☆

Ulama lain menilai bahwa kesahihan redaksi hadis ini perlu ditinjau ulang, meskipun ia terdapat dalam Shahih Muslim. Hal ini karena untuk memahami sebuah hadis dengan baik, perlu dilakukan al-jam’ (menghimpun) hadis-hadis yang semakna, baik dari thariq (jalur periwayatan) yang sama maupun dari thuruq yang berbeda-beda.

Diantara ulama hadis yang melakukan hal ini adalah Imam Baihaqi. Penjelasan beliau dapat dilihat dalam kitabnya Asma` wa Shifat dan Sunan Kubra.

Yang unik, dalam kitab Asma` wa Shifat ia mengatakan bahwa hadis Mu’awiyah bin Hakam as-Sulami yang panjang itu memang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahihnya, tapi tidak termasuk bagian yang berkaitan dengan budak wanita itu. Ia menjelaskan:

وَهَذَا صَحِيحٌ قَدْ أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ مُقَطَّعًا مِنْ حَدِيثِ الْأَوْزَاعِيِّ وَحَجَّاجٍّ الصَّوَّافِ، عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ دُونَ قِصَّةِ الْجَارِيَةِ، وَأَظُنُّهُ إِنَّمَا تَرَكَهَا مِنَ الْحَدِيثِ لِاخْتِلَافِ الرُّوَاةِ فِي لَفْظِهِ. وَقَدْ ذَكَرْتُ فِي كِتَابِ الظِّهَارِ مِنَ السُّنَنِ مُخَالَفَةَ مَنْ خَالَفَ مُعَاوِيَةَ بْنَ الْحَكَمِ فِي لَفْظِ الْحَدِيثِ (الأسماء والصفات للبيهقي 2/325)

“Hadis ini sahih, diriwayatkan oleh Imam Muslim dengan dipisah-pisah dari hadis al-Awza’i dan Hajjaj ash-Shawwaf dari Yahya bin Abu Katsir, selain kisah budak itu. Saya kira ia (Imam Muslim) meninggalkan bagian ini karena ada perbedaan para perawi tentang redaksi hadisnya. Saya sendiri telah menguraikan perbedaan para perawi tentang redaksi hadis ini dalam Sunan Kubra pada kitab azh-Zhihar.”

Ini artinya, di dalam kitab Shahih Muslim yang dijadikan rujukan oleh Imam Baihaqi, tidak terdapat bagian yang terkait dengan kisah budak wanita itu. Tentunya, kitab Shahih Muslim yang dijadikan pegangan oleh Imam Baihaqi tidak diperolehnya secara sembarangan. Nuskhah yang ada padanya tentu nuskhah yang mu’tamad yang diperoleh dari guru-gurunya para ulama hadis yang sangat diakui. Hal ini ia sebutkan juga dalam Sunan Kubra (20/148).

Terlepas dari hal ini (tidak terdapatnya kisah tentang budak itu dalam Shahih Muslim yang dijadikan rujukan oleh Imam Baihaqi), faktanya bagian itu memang ada dalam nuskhah yang lain. Tentu bukan hal yang mudah untuk melacak nuskhah mana yang lebih sahih dan layak dijadikan rujukan; nuskhah Imam Baihaqi yang tidak memuat kisah tentang sang budak, atau nuskhah ulama lain yang memuat tentang itu.

Yang perlu menjadi perhatian di sini adalah Imam Baihaqi sendiri menegaskan terdapat ‘mukhalafah’ (pertikaian) dan ‘ikhtilaf’ (perbedaan) dalam hadis ini. Inilah yang mendasari sebagian ulama hadis mengatakan bahwa hadis jariyah ini bersifat mudhtharib. Idhthirab-nya bukan hanya tampak ketika dihadapkan kepada jalur periwayatan yang berbeda, tapi juga ketika dihadapkan pada redaksi lain dalam jalur periwayatan yang sama.

Redaksi hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari ‘Atha` bin Yasar, dari Mu’awiyah bin Hakam as-Sulami, menyebutkan bahwa Nabi Saw bertanya secara lisan kepada sang budak, “Dimana Allah?”

Sementara dari jalur yang sama, hadis ini diriwayatkan dengan redaksi:

فَمَدَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَهُ إِلَيْهَا مُسْتَفْهِمًا مَنْ فِي السَّمَاءِ؟ قَالَتْ: اللهُ

“Nabi Saw membentangkan tangannya pada budak itu dalam bentuk bertanya (substansi pertanyaannya), “Siapa di langit?” Ia menjawab: Allah.” (Sanad hadis ini bisa dilihat dalam Tuhfatul Asyraf 8/427).

Berarti Nabi Saw tidak bertanya secara lisan, “Dimana Allah?”. Nabi Saw hanya memberikan isyarat dengan tangan dalam bentuk bertanya.

Dalam riwayat lain dijelaskan bahwa yang memberi isyarat dengan tangan justru adalah si budak, karena ternyata ia seorang ‘ajam yang tidak bisa berbahasa Arab. Sehingga ketika Nabi bertanya, “Dimana Allah?” Ia hanya menunjuk ke langit tanpa berkata sepatah katapun (lihat takhrij hadisnya dalam tahqiq Syekh Syu’aib al-Arna`uth terhadap Musnad Ahmad 25/20).

Ada juga yang menyebut bahwa budak wanita itu sebenarnya bisu. Sehingga ia hanya bisa memberi isyarat dengan tangan ketika ditanya oleh Rasulullah Saw. Tapi saya pribadi belum menemukan riwayat tentang ini dalam kitab-kitab hadis yang saya telaah.

Baca Juga: Ulasan Kitab Tauhid, Kitab Fathul Majid [#1]

☆☆☆

Itu baru dalam thariq (jalur periwayatan) yang sama ; dari Hilal bin Abi Maimunah, dari ‘Atha` bin Yasar, dari Mu’awiyah bin Hakam as-Sulami ra.

Ketika dihadapkan pada thariq atau sanad yang lain, akan lebih tampak sisi idhthirab pada hadis ini.

Imam Malik meriwayatkan dalam kitab Muwatha`, Imam Abdurrazzaq dalam Musnannaf, Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitab Musnad dan ulama-ulama hadis lainnya, bahwa Rasulullah Saw bertanya kepada budak itu:

أَتَشْهَدِينَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ ؟ فَقَالَتْ: نَعَمْ، قَالَ: أَفَتَشْهَدِينَ أَنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللهِ؟ قَالَتْ: نَعَمْ

“Apakah engkau bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah?” Budak itu menjawab, “Ya.” Rasulullah Saw bertanya lagi, “Apakah engkau bersaksi bahwa Muhammad utusan Allah?” Ia menjawab, “Ya.”

Syekh Syu’aib Arnauth mengomentari redaksi ini:
هذا هو اللفظ الصحيح للحديث إن شاء الله

“Inilah redaksi hadis yang sahih, insyaallah” (hamisy Musnad 13/286).

Hadis ini didukung oleh beberapa syawahid di dalam Sunan ad-Darimi dari Syarid ra, al-Bazzar dalam Musnadnya dan ath-Thabarani dalam Mu’jam al-Kabir dari Abdullah bin Abbas ra.

Jadi, redaksinya bukan ‘dimana Allah’, melainkan ‘apakah engkau bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah?”

Imam Ibnu Hibban meriwayatkan dari Syarid bin Suwaid ra dengan redaksi yang berbeda lagi. Nabi Saw tidak bertanya kepada budak yang ingin diuji keimanannya itu dengan kalimat, “Dimana Allah?” melainkan dengan kalimat:
مَنْ رَبُّكِ ؟
“Siapa Tuhanmu?”

Karena perbedaan redaksi yang cukup tajam inilah maka hadis ini dikategorikan sebagai hadis mudhtharib. Dan, hadis mudhtharib termasuk kategori hadis yang lemah. Tentang apakah mungkin di dalam kitab Shahih (baik Shahih Bukhari maupun Shahih Muslim) ada hadis yang dinilai lemah, ini membutuhkan kajian yang lain secara terpisah.

☆☆☆

Kalau kita harus memilih dari beberapa redaksi hadis yang berbeda-beda itu, maka kita akan memilih redaksi yang sejalan dengan banyak hadis (bahkan sebagian ulama mengatakan sampai ke derajat mutawatir) yang menegaskan bahwa bukti keimanan itu adalah dengan kesaksian bahwa tiada Tuhan selain Allah (bukan dengan jawaban pertanyaan dimana Allah).

Al-Hafizh Ibnu Hajar mengatakan:

إِنَّ إِدْرَاكَ الْعُقُولِ لِأَسْرَارِ الرُّبُوبِيَّةِ قَاصِرٌ فَلَا يَتَوَجَّهُ عَلَى حُكْمِهِ لِمَ وَلَا كَيْفَ كَمَا لَا يَتَوَجَّهُ عَلَيْهِ فِي وجوده أَيْن وَحَيْثُ

Sesungguhnya akal manusia sangat lemah untuk memahami rahasia ketuhanan. Maka tidaklah pantas diarahkan kepada berbagai ketetapan-Nya pertanyaan ‘kenapa’ atau ‘bagaimana’. Sebagaimana halnya tidak pantas diarahkan pada eksistensi-Nya pertanyaan ‘dimana’ (Fathul Bari 1/221).


وفقنا الله لما يحبه ويرضاه وأن ننزهه ونعظمه ونقدره حق قدره

Yendri Junaidi
Yendri Junaidi 29 Articles
Alumni Perguruan Thawalib Padangpanjang dan Al Azhar University, Cairo - Egypt

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*