Menziarahi Makam KH. Ali Maksum Teluk Nilau: Besan KH. Idham Chalid Ketua Umum Tanfidziyah PBNU (1956-1984)

Menziarahi Makam KH. Ali Maksum Teluk Nilau Besan KH. Idham Chalid Ketua Umum Tanfidziyah PBNU (1956-1984)
Foto Penulis di makam KH. Ali Maksum Teluk Nilau Besan KH. Idham Chalid Ketua Umum Tanfidziyah PBNU (1956-1984)

KH. Ali Maksum lahir pada tahun 1915 M dan wafat pada tahun 1986 M dan dimakamkan di Teluk Nilau, Kecamatan Pengabuan, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Provinsi Jambi.

Adapun putranya yakni, KH. Tabrani Ali menikah dengan putri dari KH. Idham Chalid, seorang tokoh ulama yang pada tanggal 7 November 2011 diangkat menjadi Pahlawan Nasional dan Pada tanggal 19 Desember 2016 diabadikan dalam pecahan uang Rp 5.000.

Baca Juga: Kiprah Tokoh Muda NU dari Luar Jawa yang Terlupakan: Buya KH. Mansur Dt. Nagari Basa, Tokoh Perti Patriotik Perintis NU di Sumatera Barat

KH. Tabrani Ali pernah menempuh pendidikan di Madrasah Nurul Iman, Seberang Kota Jambi (1945-1951). Lantas melanjutkan ke Madrasah Islam di Amuntai (1952-1955), dan selama di Amuntai ini, beliau aktif di organisasi Nahdlatul Ulama (NU). Tahun 1952-1953 menjabat sebagai Sekretaris Gerakan Pemuda Ansor Cabang Amuntai, tahun 1954-1955 menjadi Ketua Ikatan Pelajar Nahdhatul Ulama (IPNU) Cabang Amuntai, kemudian terpilih sebagai Sekretaris Umum Pimpinan Ikatan Pelajar Nahdhatul Ulama (IPNU) Wilayah Kalimantan Selatan tahun 1955-1956. Kemudian pada tahun 1956 M, KH. Tabrani Ali melanjutkan studinya di Al-Azhar Kairo, Mesir.

Setelah ziarah ke makam KH. Ali Maksum, bersama Ust. Ahmad Jauhari (Cucu-Keponakan KH. Ali Maksum). Saya sowan ke Ndalem Kiai Muhammad Yahya yang juga, masih keturunan atau saudara dari KH. Ali Maksum.

Sepertihalnya KH. Tabarani Ali, Kiai Muhammad Yahya juga, merupakan alumni Madrasah Nurul Iman, Seberang Kota Jambi. Beliau banyak menulis kitab. Seperti: Buku Qoidah Faraidh, Cabang Iman, Bayar Fidyah Shalat wa Syiam, Buku Badan Amil, Ghoslatul Mayit wa Kafan, Luqtoh al-Masail Mayit. Semuanya ditulis menggunakan aksara Arab-Melayu.

Baca Juga: Dua Ulama Jambi Menyarahi Kitab at Tuhfah al Saniyyah Karya Syekh Hasan al-Masyath (w. 1399 H)

Kiai Muhammad Yahya banyak bercerita tentang KH. Ali Maksum. Diantaranya saat ayah KH. Ali Maksum yakni, KH. Nurdin Marbu menemui atau menjumpai malam Lailatul Qadar, beliau berdoa agar anak keturunannya menjadi orang yang “al-‘alim al-‘allamah”. Cerita ini mengingatkan saya pada salah seorang ulama dari Patani, Thailand yaitu, Tok Bendang Daya ketika bersua dengan malam Lailatul Qadar, beliau berdoa kepada Allah dan meminta agar keempat anaknya menjadi ‘ulama besar’. Mereka adalah: Syekh Muhammad Zain al-Fathani, Syekh Abdul Qadir al-Fathani, Syekh Abdul Lathif al-Fathani dan Syekh Wan Daud al-Fathani.

Waallahu ‘Alam

Jambi, 17 Juni 2021
Al-Haqir Muhammad Azro’i

Muhammad Al-Adzro'iy
About Muhammad Al-Adzro'iy 14 Articles
Seorang santri yang ernah belajar di Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang Jatim

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan