Risalah Rihlah Minangkabau (3) Menilik Harta Karun Peradaban Peninggalan Syekh Abdurrahman Batuhampar (w. 1899): Kakek Bung Hatta yang Ulama Qira’at al-Qur’an dan Sufi Besar

Risalah Rihlah Minangkabau (3) Menilik Harta Karun Peradaban Peninggalan Syekh Abdurrahman Batuhampar (w. 1899) Kakek Bung Hatta yang Ulama Qira'at al-Qur'an dan Sufi Besar

Peninggalan Syekh Abdurrahman Batuhampar

Sebelumnya Baca Risalah Rihlah Minangkabau (2): Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI): Saudara NU Se-Aswaja di Ranah Minang

Bung Hatta (Moehammad Hatta, 1902-1980), tokoh besar sejarah Indonesia yang juga wakil presiden pertama RI, ternyata berasal dari latar belakang keluarga ulama tradisional Minangkabau di Batuhampar yang sangat religius.

Kakek Bung Hatta adalah Syekh Abdurrahman b. Abdullah Batuhampar (1783-1899), seorang ulama yang sangat masyhur kebesaran tokohnya sebagai ahli ilmu qira’at al-Qur’an dan juga ulama tasawuf. Dalam tasawuf, kapasitas beliau adalah mursyid Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah.

Syekh Abdurrahman Batuhampar menurunkan beberapa putra yang juga menjadi ulama besar. Di antaranya adalah Syekh Arsyad b. Abdurrahman (1849-1924) dan Syekh Muhammad Djamil b. Abdurrahman Batuhampar (1873-1903).

Syekh Muhammad Djamil b. Abdurrahman Batuhampar inilah yang kemudian memiliki anak bernama Muhammad Hatta (Bung Hatta), yang kelak dicatat sebagai sosok besar proklamator kemerdekaan Indonesia dan wakil presiden pertama RI.

Siang hari Selasa (17/11) kemarin, kami berkesempatan menziarahi kompleks pemakaman, masjid dan surau keluarga besar Syekh Abdurrahman Batuhampar. Di sana kami juga merasa bertuntung karena diperlihatkan sejumlah koleksi manuskrip peninggalan Syekh Abdurrahman Batuhampar dan anak-anak beliau.

Di antaranya adalah naskah kuno cetak batu al-Qur’an (litograf) yang di dalamnya terdapat bubuhan catatan tulis tangan Syekh Abdurrahman Batuhampar berisi qira’at sab’ah (qira’at tujuh).

Selain itu, terdapat juga naskah kuno tulis tangan (manuskrip) berisi sanad qira’at al-Qur’an yang diriwayatkan oleh Syekh Arsyad b.Abdurrahman Batuhampar bertitimangsa 9 Safar tahun 1302 Hijri (bertepatan dengan November 1884 Masehi). Di dalam manuskrip tersebut juga terbubuh beberapa cap beridentitas nama Syekh Abdurrahman b. Abdullah Batuhampar, Syekh Arsyad b. Abdurrahman Batuhampar.

Manuskrip lainnya yang kami jumpai adalah yang berisi manual tatacara berzikir Tarekat Naqsyabandiyah Khaliditah peninggalan Syekh Abdurrahman Batuhampar. Selain itu, yang paling menarik adalah manuskrip berisi memoar catatan perjalanan Syekh Arsyad Batuhampar ke Makkah dan Madinah (Hijaz), serta ke Kairo, Suez, Thatha dan Alexandria (Mesir). Catatan perjalanan tersebut berasal dari kurun masa akhir abad 19 M.

Baca Juga: Risalah Rihlah Minangkabau (1) Ziarah Makam dan Surau Syekh Sa’ad Mungka al-Naqsyabandi (w. 1922), Kawan Satu Thabaqat Syekh Mahfuzh Tremas (w. 1920)

Alhamdulillah, ziarah kali ini dibersamai oleh KH. Idrus Ramli, KH. Ma’ruf Khozin, Gus Najih Ramadhan, Buya Apria Putra Abiya Hilwaserta para abna PERTI Sumatera Barat dan kawan-kawan NU Sumbar.

Wallahu A’lam
Batuhampar, Rabiul Tsani 1442 Hijri
Alfaqir A. Ginanjar Sya’ban

Ahmad Ginanjar Sya'ban
Ahmad Ginanjar Sya'ban 24 Articles
Dosen Pascasarjana UNUSIA Jakarta

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*