Zakat Fitrah dengan Uang dalam Mazhab Malik

Zakat Fitrah dengan Uang dalam Mazhab Malik
Ilustrasi Dok Istimewa

Cukup masyhur bahwa di antara mazhab fikih yang empat, mazhab Hanafi-lah yang membolehkan membayarkan zakat fitrah dengan uang. Sementara jumhur ulama menolaknya. Namun sebetulnya bukan hanya mazhab Hanafi saja yang membolehkan membayarkan zakat dengan uang. Dalam mazhab Malik juga ada pendapat yang membolehkan.

Mengenai membayarkan zakat fitrah dengan uang ini dalam mazhab Malik ada 2 hikayat mazhab. Satu hikayat mengatakan tidak sah sama sekali. Hikayat lain mengatakan boleh dibayarkan dengan uang, hukumnya sah tetapi makruh. Yang mengatakan tidak sah adalah hikayatnya Ibnu Basyir dan Ibnul Hajib. Dan yang mengatakan sah adalah hikayatnya al-Baji dan Ibnu Abdis Salam al-Maliki. Para ulama yang mengatakan mazhab Malik tidak membolehkan membayarkan zakat dengan uang berpedoman kepada hikayat yang pertama. Namun sebetulnya juga ada hikayat kedua yang membolehkan membayarkan zakat dengan uang. Hikayat ini tidak kalah kuatnya karena dipedomani oleh ulama besar dalam mazhab Malik, seperti imam Dardir dan murid beliau as-Shawi.

Baca Juga: Adakah Bagian Amil dalam Zakat Fitrah?

Dalam Hasyiah Shawi terhadap Syarah Shaghir:

قال في حاشية الأصل بل الموجود في المذهب طريقتان: عدم إجزاء القيمة مطلقا وإجزاؤها مطلقا، فعدم الإجزاء لابن الحاجب وابن بشير، وقد اعترضه في التوضيح بأنه خلاف ما في المدونة، ومثله لابن عبد السلام والباجي من أن المشهور فيه الإجزاء مع الكراهة، هذا زبدة ما في حاشية الأصل، وفي تقرير المؤلف ما يوافقه؛ فما تقدم أول باب الزكاة من عدم إجزاء القيمة بدل الشيء الواجب في المواشي وغيرها مبني على إحدى الطريقتين هنا فليحفظ هذا المقام

Dalam Syarah Shaghir karangan Imam Dardir:

(أو) دفع (جنسا) مما فيه الزكاة (عن غيره) مما فيه زكاة؛ لم تجزئه، كأن دفع ماشية عن حرث أو عكسه. ومراده بالجنس: ما يشمل الصنف؛ فلا يجزئ تمر عن زبيب ولا عكسه ولا شيء من القطاني عن آخر ولا زيت ذي زيت عن آخر ولا شعير عن قمح أو سلت أو ذرة أو أرز (إلا العين) ذهبا أو فضة يخرجها (عن حرث وماشية) بالقيمة (فتجزئ بكره) أي مع كراهة، وهذا شامل لزكاة الفطر

Juga dalam Syarah Shaghir pada pembahasan zakat fitrah:

(من أغلب قوت أهل المحل من) أصناف تسعة: (قمح أو شعير أو سلت أو ذرة أو دخن أو أرز أو تمر أو زبيب أو أقط) وهو يابس اللبن المخرج زبده. وقوله: (فقط): إشارة لرد قول ابن حبيب بزيادة العلس على التسعة المذكورة، فعلى قوله تكون الأصناف عشرة. فيتعين الإخراج مما غلب الاقتيات منه من هذه الأصناف التسعة، فلا يجزئ الإخراج من غيرها

Kemudian komentar as-Shawi:

قوله:[فلا يجزئ الإخراج من غيرها]: أي إذا لم يكن ذلك الغير عينا وإلا فالأظهر الإجزاء لأنه يسهل بالعين سد خلته في ذلك اليوم (اهـ. تقرير مؤلفين)

Dari sini bisa disimpulkan membayarkan zakat dengan uang dalam mazhab Malik juga sah, termasuk zakat fitrah. Namun dibandingkan dengan mazhab Hanafi yang juga membolehkan membayarkan zakat dengan uang, setidaknya ada 3 perbedaan:

1. Dalam mazhab Malik meskipun sah tapi hukumnya makruh. Sementara dalam mazhab Hanafi malah lebih afdhal dibayarkan uang

2. Mazhab Malik tidak mensyaratkan kepemilikan nishab dalam syarat wajib zakat fitrah. Orang yang memiliki sha’ lebih dari kebutuhan pokoknya dan keluarganya pada hari raya sudah kena kewajiban zakat fitrah. Maka kita bisa terhindar dari isykal nishab yang ada kalau kita mengikut rincian zakat fitrah mazhab Hanafi yang mensyaratkan kepemilikan nishab.

3. Jika ingin membayarkan dengan uang, mazhab Hanafi mensyaratkan patokan harga yang dipakai adalah harga dari salah satu barang yang empat; yaitu gandum, jelai, kurma dan kismis. Bukan harga beras. Sementara mazhab Malik tidak mensyaratkan demikian. Dalam mazhab Malik zakat fitrah yang dibayarkan adalah makanan pokok yang dominan di kawasan masing-masing. Termasuklah di sana beras bagi yang makanan pokoknya adalah beras. Beras merupakan salah satu dari sembilan makanan pokok yang dinashkan dalam mazhab Malik. Maka zahirnya, berpatokan dengan harga beraspun juga boleh

Tetapi mengikut mazhab Malik dalam hal ini juga memiliki konsekuensi:

1. Dalam mazhab Malik, mustahik zakat fitrah hanya fakir miskin saja, bukan ashnaf yang delapan. Orang yang membayarkan zakat fitrah kepada ‘amil, muallafah, budak, ibnu sabil, fi sabilillah, atau gharim, bukan dengan status mereka sebagai fakir miskin, maka zakat fitrahnya tidak sah. Malikiyah berpendapat ashnaf yang delapan itu ditujukan untuk zakat mal, bukan zakat fitrah

2. Dalam mazhab Malik, waktu wujub zakat fitrah adalah dengan tenggelamnya matahari pada hari terakhir Ramadhan, atau dengan terbitnya fajar hari pertama Syawal, ada 2 pendapat. Kalau ingin dibayarkan lebih cepat maka juga boleh. Ini yang diistilahkan dengan ta’jil zakat. Tapi yang jadi catatan Malikiyah hanya membolehkan ta’jil zakat 2 hari sebelum waktu wajibnya saja. Berbeda dengan mazhab Syafi’i yang membolehkan ta’jil dari awal Ramadhan. Maka jika kita mengikuti mazhab Malik, panitia yang membagikan zakat fitrah harus berhati-hati dan memastikan zakat itu disalurkan paling cepat 2 hari sebelum lebaran.

Baca Juga: Bolehkan Membayar Zakat Fitrah dengan Uang?

Catatan:

1. Bagi warga Indonesia yang tinggal di Mesir, kalau ingin membayarkan zakat fitrah dengan uang mengikut rincian mazhab Malik maka standar harga yang harus dipakai adalah harga gandum, bukan harga beras, meskipun makanan pokok orang Indonesia adalah beras. Karena zakat fitrah yang wajib dikeluarkan adalah makanan pokok yang ghalib/dominan di kawasan itu, bukan makanan pokoknya muzakki. Ini harus menjadi perhatian. Makanan pokok yang ghalib/dominan di Mesir adalah gandum. Harga gandum di Mesir biasanya lebih murah dibandingkan beras

2. Selain mazhab Hanafi dan Maliki, juga ada beberapa ulama mujtahid yang dinukilkan membolehkan membayarkan zakat fitrah dengan uang. Namun masalahnya setau saya belum ada yang bisa mendatangkan rincian pembayaran zakatnya menurut ulama-ulama mujtahid tersebut. Padahal dari satu mazhab ke mazhab lain rinciannya bisa sangat berbeda, meskipun sama-sama membolehkan uang. Orang yang membolehkan membayarkan zakat fitrah dengan uang, berpedoman kepada ulama-ulama mujtahid tersebut, tapi tidak menjelaskan rinciannya dalam mazhab mereka, saya kira ini tasahul dan kurang bertanggung jawab. Sebisa mungkin kita tetap berada dalam koridor mazhab fikih yang empat, mazhab yang telah ditahrir secara utuh pendapat-pendapat para imamnya dengan sangat baik

Semoga bermanfaat

Wallahu ta’ala a’la wa a’lam

Khalil Rahman
About Khalil Rahman 16 Articles
Alumni Parabek dan Mahasiswa Pascasarjana Al-Azhar Mesir

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*